Wednesday, April 12, 2006

Keputusan-Untuk-Masa-Depan(-yang-sulit?)

Kamus garink: K-U-M-D = Keputusan-Untuk-Masa-Depan

I'll tell u a little secret bout myself... Dulu ya, pas aku duduk di bangku SMA dan di early college (ya semester 1 ato 2 gitu), aku itu mengalami lompatan besar kehidupan. Salah satu lompatan besarnya itu adalah belajar mengambil keputusan. Emang dulu pas SMP nggak pernah mengambil keputusan? Ya pernah sih... Tapi konsekuensi dari keputusan itu nggak punya pengaruh terlalu besar dalam hidup. Misalnya aja, memutuskan untuk makan di rumah ato di makan di luar, memutuskan untuk bikin pe-er malem itu ato besok pagi, memutuskan untuk nonton film di RCTI ato nonton VCD... Ya, yang simple2 gitu lah.

Tapi pas udah duduk di SMA, setiap keputusan yang diambil udah bener2 berdampak bagi masa depan. Diawali dari pengambilan keputusan setelah lulus SMP. Aku mesti memutuskan untuk ngelanjutkan ke SMA mana (Ok, I know for some of you, you don't have to choose... Your parents did it for you, ya nggak?). Waktu itu papi percaya aja ma pilihanku... Ya... at least saat itu papi ngasih banyak pertimbangan ini itu, kalo di SMA ini akibatnya apa, kalo di SMA itu akibatnya apa. Tapi keputusan akhirnya ada di tanganku. Ini udah pengambilan keputusan yang nggak maen2. Akibat dari keputusan yang diambil saat itu, udah berdampak langsung di masa depan, udah menentukan cetak biru SEJARAH hidupku. Masih nggak berenti sampe situ, setelah lulus SMA, aku harus mengambil keputusan lagi untuk ngelanjutkan kuliah di mana (beberapa masih ada yang dipilihkan ma ortu ya?). Ini juga sama aja. Keputusan saat itu menentukan LANGSUNG masa depan.

Buat kamu yang udah kuliah dan milih sendiri jurusan ato uni tempat kuliah kamu, pasti isa ngerasakan langsung dampak dari pengambilan keputusanmu saat itu. Kalo yang masih dipilihkan ortu, ya nggak bisa ngomong deh... Ortu yang milihkan, terus kamu njalani. Maksutku, kamu masih punya kambing hitam in case kamu ngerasa gak seneng dengan kuliah yang kamu jalani. Kamu tinggal bilang, "papi sih, nyuruh aku kuliah di sini... liat ni sekarang... jadi males kuliah...!" Ortu kamu jadikan kambing hitam gara2 kamu dulu nggak ngambil keputusan sendiri. Tapi bagi yang milih jurusan sendiri, milih tempat kuliah sendiri, milih tempat tinggal sendiri, nggak ada lagi kambing hitamnya. Semuanya udah jadi kambing putih. Siap2 nanggung sendiri semua akibat dari pengambilan keputusan saat itu. Mo komplain ke ortu, nanti ortu tinggal bilang, "Loh, yang milih siapa coba...?". Nah lo... Nggak bisa ngomong apa2 lagi... Kembali ke paragraf pertama tadi ya... Bangku SMA dan early college itu bener2 jadi ajang belajar pengambilan keputusan penting untuk masa depan (misalnya mutuskan untuk masuk di jurusan apa, kuliah apa, kuliah di mana, dsb). Mari kita sebut itu sebagai Keputusan-Untuk-Masa-Depan (K-U-M-D). Gini, pas SMA ato early college, kita ini kan belom terbiasa banget untuk ngambil K-U-M-D kan? Ya... Kalo cuman mutuskan mo nonton film Crash ato film Berbagi Suami sih gampang (dampaknya gak besar2 amat buat masa depan). Tapi untuk ngambil K-U-M-D, hiii... ngeri kan? Apalagi waktu pertama2 gitu. That's explain knapa sebagian anak ngerasa lebih baik yang ngambil K-U-M-D adalah ortu aja (biar ada kambing hitamnya kalo ada yang nggak enak2nya). Ngelanjutkan SMA serahkan ke ortu. Nerusin kuliah serahkan ke ortu. Ngurus tempat kost ato tempat tinggal serahkan ke ortu. Nyari pacar... hoho2... tunggu dulu ya. Untuk K-U-M-D yang satu ini, ortu jangan ikut2 ya... (hihi2... jadi kliatan gak konsisten-nya). Tapi ya... dari pengalamanku ngambil K-U-M-D sejak lulus SMP sampe sekarang, ternyata ngambil K-U-M-D itu nggak sesulit itu kok. Nggak se-ngeri yang dibayangkan. Just do it! Kalo mau, ya dilatih dari keputusan2 kecil. Jangan semua2 ortu. Ambil keputusan sendiri, lalu belajar menerima konsekuensi dari keputusan yang diambil. In case ternyata hasilnya nggak baek, ya harus belajar dari situ agar pada pengambilan keputusan berikutnya nggak sampe menanggung konsekuensi yang nggak enak lagi. Semuanya adalah latian2 untuk mengambil keputusan yang lebih gede lagi. Jadi kalo nggak dimulai dari yang kecil2, pasti ngambil K-U-M-D juga nggak bakalan berani (yang kecil aja takut, apalagi yang berdampak langsung pada masa depan). Ya... kalo kamu nanya, "Loh, K-U-M-D itu kan penting banget... kalo sampe salah kan tarohannya masa depan...?". Buat aku, kamu bole percaya, bole nggak, bole setuju, bole nggak... K-U-M-D itu bukan masalah salah ato bener. K-U-M-D nggak bisa dinilai dengan BENAR ato SALAH. Loh kok? Kok gitu? Bukannya ada orang yang salah ngambil keputusan sampe akhirnya dia nyesel...? Bukannya ada yang gara2 keputusan salah sehingga dia harus nanggung akibatnya seumur hidupnya...?

Aku setuju bahwa ada akibat dari setiap keputusan. Dan ada akibat langsung terhadap masa depan untuk setiap K-U-M-D yang diambil. Kalo kita nge-judge K-U-M-D itu dari akibat yang terjadi, we'll never know. Kadang akibat yang jelek (yang dirasakan sebagai akibat langsung dari pengambilan keputusan), ternyata membawa kebaikan. Ato, kadang akibat yang keliatannya baik, malah membawa ke kejadian yang nggak baik. Who knows? Kita nggak pernah tau...

Say, kamu ngambil keputusan masuk di sebuah universitas bergengsi dengan kualitas pendidikan yang nggak perlu diragukan. Semua berjalan dengan baik, kamu masuk, belajar dengan tenang, dan... punya banyak teman. Apa K-U-M-D yang kami ambil dengan kuliah di situ bener? Ya, so far... Gimana kalo tiba2 kamu tertular herpes [ini inget ceritanya Susan yang 3 orang temen se-kostnya kena herpes gara2 satu orang], ato pas jalan ke kampus kamu dipalak abis2an (dengan menggunakan asumsi si pemalak bahwa universitas tempat kamu kuliah adalah "lahan basah"). Kesialan itu kan gara2 K-U-M-D yang kamu ambil... Jadi keputusan kuliah di situ bener ato salah? Nah, susah kan nge-judge apa suatu keputusan itu bener ato salah. Kita nggak pernah tau apa yang terjadi...

Tapi ada satu hal yang aku yakin (dan it works for me so far). Yaitu sikap hati. It's not about right or wrong. It's not about true or false. It's about mind... Kita isa nggak ngerasa bersyukur untuk setiap kejadian yang udah terjadi? Kita isa nggak ngubah suatu hal yang nggak enak menjadi hal yang enak...? Kita cukup kreatif nggak, ngeliat dan memanfaatkan peluang dari semua akibat nggak enak yang udah terjadi?

Contoh ya... Ketika aku memutuskan untuk nggak mau jadi pegawai yang harus ngantor tiap hari (hei, that's one of my BIIIGGEST K-U-M-D), papi mami ngeliat itu suatu keputusan yang salah... Mereka berpikir, jadi pegawai itu secure, dapet gaji tiap bulan, ada jenjang karir, promosi, bonus akhir tahun (4-10 kali gaji), tunjangan, asuransi kesehatan (lalu ngasih contoh cc2-ku yang "sukses" jadi pegawai dengan pendapatan 9 digit per tahun...) Dan aku nggak mau masuk di lingkungan itu... Lalu apa K-U-M-D yang aku ambil itu salah? Ya, depends banget... Kalo aku menggerutu dengan akibat K-U-M-D ini, ya orang bisa bilang itu K-U-M-D yang SALAH. Tapi kalo aku terus bilang, akibat dari K-U-M-D ini, aku isa enjoy my self as a writer... siapa yang bisa bilang bahwa K-U-M-D nggak mau jadi pegawai itu salah?

Ngambil keputusan bukan masalah benar ato salah. Tapi bagaimana mengusahakan agar akibat dari pengambilan keputusan itu menjadi sesuatu yang baik. It's about mind. Untuk setiap akibat dari K-U-M-D, aku punya sikap hati bahwa itu pasti membawa kebaikan. Nggak peduli kalo saat itu aku ngerasakan akibat yang nggak enak, ato akibat yang enak... Aku tetep yakin satu hal, bahwa ini semua mendatangkan kebaikan buat aku. Yang terpenting adalah semua K-U-M-D yang diambil (termasuk tindakan dalam menghadapi akibat K-U-M-D itu) harus di-selaraskan dengan ketetapan2 Tuhan. Selama selaras dengan ketetapan Tuhan, ya PASTI SEMUANYA BAIK. Just a matter of time sometimes.

[Buat Nophee, thanks buat link-nya. Blog ini inspired dari kamu dan buat kamu...]

No comments:

Post a Comment