Monday, February 6, 2006

Kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati

Di antara kamuh yang baca blog inih, sapa yang seneng kalo ada orang bilang kalimat2 negatif ke kamuh?
Misalnya:

  • "Kamuh mesti diet, biar badan kamuh nggak segede jin aladin kayak gini!" [tokoh jin aladin ini pernah muncul di episode ini]
  • "Badan kamuh itu kurus banget, coba minum jamu apa kek, biar rada gemuk dikit" [sambil mandang kamuh dengan iba]
  • "Kamuh ngerjain gituh aja nggak isa... gampang gitu kok..." [sambil mandang kamuh dengan sinis]
  • "Ini tulisan kamuh? Kok garink buanget...?" [sambil mbaca tulisan kamuh dengan terenyuh]
  • "Kalo nggak becus ngerjain, nggak usah coba2 deh..." [dengan ekspresi cuek]
  • "Males banget sih kamuh jadi orang? Mo jadi apa kamu nanti...?" [dengan pandangan "guah-lebih-rajin-dari-kamuh"]
  • "Kamuh itu udah sarjana, tapi kelakuannya masih kayak anak2...!" [dengan gaya sok]

Dengan berbagai versi kalimat, guah pernah dapet semua kalimat2 ituh (ok2, guah ngaku, perkecualian untuk kalimat pertama, karena guah nggak pernah punya badan segede jin aladin, bahkan separuhnya pun nggak ada. Jangan ketawa!). Beneran, guah pernah nerima semua kata2 negatif itu, dan guah berhadapan langsung dengan orangnya ketika mereka bilang gitu. Orang yang bilang kalimat2 itu ke guah juga dari berbagai golongan. Dari yang berpendidikan S2, S1 bahkan yang masih blom lulus SMA! Dari orang yang lebih tua dari guah, seumur dengan guah sampe yang lebih muda dari guah! Gak usah jauh2 ngamatinya. Ada orang2 yang punya positif attitude yang ngasih komen dengan kata2 yang positif (yang encourage guah buat nulis better and better, kamu-tahu-siapa-kamu! guah appreciate banget ma kalian!). Misalnya, Yuli Triana stelah baca blog "Menanggalkan Ketakutan" ngasih komen via SMS gini: "Win.. Blog mu yg terakhir yg kmrn. It's the best of yours... Salut bro!! Ayo win tingkatkan terus. Kamu bisa memberkati bnyk jiwa dg cr ini." Guah yakin banget, waktu Yuli ngasih komen ini, itu karena dia emang ngerasa seperti yang apa ditulis di komen-nya... Dia nggak bermaksut cari muka ke guah ato menjerumuskan guah. Lalu dia nutup komen-nya dengan: "Cb Kirim ke sekuler win?". (I'll think about it, sis!). Ituh adalah contoh positive attitude. Ato, kayak di posting guah tentang Memilih Profesi (which is guah kehilangan barang2 berharga), ada yang ngasih komen:

Pak....
mungkin TUHAN mau ngasih yang lebih baek....
jadi yang dulu-dulu diambil...
relakan saja...

Kalimat pendek ini nunjukkan sikap positif penulisnya, si Sonia (which is, blom tentu guah bisa nulis kayak gitu pas seumuran Sonia). Pas guah seumuran Sonia, kalo ngadepin masalah gini, guah pasti mencak2, mengutuki abis2an si malingnya, negative thinking ke smua orang, dll, dll, dll... Tapi, dari komen si Sonia, guah isa menilai bahwa Sonia ternyata lebih bijaksana ketimbang guah ketika seumuran dia.

Kamuh bisa aja ngasih komen ke guah yang isinya:
"Makanya, laen kali ati2 kalo naroh2 barang..."
"Salah sendiri naroh barang sembarangan... Kalo ilang gitu ya ditanggung akibatnya"
"Ya gitu itu kalo orang ceroboh...!"

Guah menyebut kalimat kayak gituh dengan sebutan: "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati". Kalo kamuh ngalamin kejadian yang nggak enak gitu, mana yang lebih enak buat kamuh denger? Kalimatnya si Sonia ato "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati"? Kalo guah, ya pasti lebih enak buat baca kalimatnya Sonia (dan "kalimat-positif-yang-menghibur-hati" lainnya).

Guah nggak tau, apa ada orang yang suka kalo denger "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati". Guah rasa nggak ada (ok, kalo kamuh emang suka, posting di komen ya, guah akan update blog ini). Kenyataannya emang ada yang suka ngomong kalimat gitu... Guah mikir2 dan merenung, kira2 knapa ya ada orang yang sampe mau ngucapkan kalimat gituh ke orang laen...

Guah rasa, kemungkinan orang ituh (yang ngucapkan "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati"), ketika bilang kayak gitu, pasti ngerasa dirinya lebih baiiiik ketimbang orang yang dikatai. Misalnya:

"Kamuh mesti diet, biar badan kamuh nggak segede jin aladin kayak gini!". Orang yang bilang gituh, pasti badannya kurus dan kurang gizi.

"Badan kamuh itu kurus banget, coba minum jamu apa kek, biar rada gemuk dikit" Orang yang bilang gituh, pasti gemuk dan iri ma kamuh yang punya bodi slim.

"Ini tulisan kamuh? Kok garink buanget...?" Orang yang bilang gituh, pasti kalo nulis, tulisannya pada basah semua...

Kamuh nggak perlu punya IQ tinggi kok buat ngasih kalimat2 positif ke orang laen. Malah guah sering nemui orang yang puinter banget, tapi sukanya ngasih kalimat2 negatif. Nggak usah jaoh2. Contohnya guah sendiri (contoh orang yang suka ngasih "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati" ya, bukan contoh orang yang puinter banget). Pas SMA ato kuliah, guah jarang banget mau ngasih kalimat positif ke orang laen. Guah selalu ngerasa, I can do better than you! Jadi seringnya ya mencacat-cela kerjaan orang laen. Apalagi pas kuliah, which is guah emang diakui oleh temen2 sebagai anak pinter. Akar kesombongan di dalam diri guah, tumbuh dengan subur. Jadi kata2 yang kluar, ya sering2 "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati". Ya, dalam pikiran guah waktu itu, guah pingin ngomong apa adanya. Kalo emang jelek ya guah akan terus terang bahwa itu jelek. Kalo bagus, tunggu dulu, selama guah bisa bikin yang lebih bagus, knapa mesti harus guah puji2 kerjaannya?

Kamuh nggak salah ngomong jujur. Tapi kalo kamu terus2an ngeluarkan "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati", guah kuatir kamuh sedang memupuk akar kesombongan dalam hati kamuh. Seolah2 kamuh sedang bilang, "Aku bisa kerja lebih baik" Dan guah, sekali lagi bisa menuliskan: "Dulu aku masih kecil, sekarang aku udah gede... Tapi blom pernah aku temui orang sombong disukai orang lain." Kayaknya itu udah jadi ketetapan yang berlaku untuk semua MANUSIA bahwa orang sombong nggak disukai orang laen. Kalo kamu terus2an ngucapkan "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati", guah yakin, kamuh nggak akan disukai orang laen (terutama orang yang kamu kasih kata2 itu). Ya, kalo kamuh emang nggak pengen disukai orang laen, fine. Terus ucapkan "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati" ke semua orang. Buat guah sendiri, kalo ada orang bilang "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati" ya didengerkan aja. Jengkel? Ya, sempet... tapi terus ya udah, gak perlu dipanjang2kan apalagi dibales dgn mengumbar kejelekan2 dia.

Tono: "Males banget sih kamuh jadi orang? Mo jadi apa kamu nanti...?"

Tini: "Huh! kayak kamu yang paleng rajin aja. Liat tu, kamar kamu berantakan tapi dibiarin aja. Sadar...! Kamu ituh juga males...!"
Tono: "Males apanya? Kamu itu yang males! Kalo pagi nggak pernah mandi. Mandi sore juga kalo inget...!"
Tini: [memikirkan kemalasan2 Tono yang bisa di-ekspos]

Nah, ituh kalo diteruskan, akan terjadi perang "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati". Gak ada untungnya lah.

Sebenernya, nurut guah yak, inti permasalahannya ketika kamu bilang "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati" bukan kamu bakal disukai orang ato nggak. Tapi lebih ke arah cara pikir kamuh. Kalo kamu terus2an bilang kalimat2 yang negatif ke orang laen, pola pikir kamu terhadap banyak hal, juga akan negatif (karena kamu terbiasa mengucapkan sesuatu yang negatif). Ketika kamu ngadepin masalah, kamu juga akan cenderung menyelesaikan dengan cara yang negatif. Ketika kamu ngeliat peluang, kamu juga akan cenderung pesimis dengan berpikir negatif. Dan nurut hukum alam sejak dulu kala, kalo kamu menabur yang negatif, kamu nggak akan bakal menuai sesuatu yang positif. Pola pikir negatif ya bakal menuai yang negatif.

Enaknya sih, smua keadaan dilihat dengan cara yang positif. Misalnya, kalo kamu baca tulisan temen yang kamu yang garink, yang gak mutu, kamu gak perlu bilang "Tulisan kamu gak mutu, garink banget...! bikin eneg aja bacanya...". Temen kamu pasti pikir2 sebelom maukkan kamu ke dalam ring-friendship ato even ring-make-contact. Bilang aja, "Tulisan kamuh ini isa lebih bagus kalo gini... gitu... Guah yakin, kalo kamu mo tetep nulis, pasti getting better and better...! Tetep nulis ya, guah gak sabar baca tulisan2 kamuh yang laen". Yang jadi fokus kalimat kamuh bukan "garink dan gak mutunya tulisan dia" (which is sisi negatif) tapi "gimana supaya dia isa lebih bagus" (sisi positifnya).

Daripada kamu ngucapkan kalimat "Badan kamuh itu kurus banget, coba minum jamu apa kek, biar rada gemuk dikit", lebih baik kalo kamu isa ngucapkan "Eh, kamu ituh lebih cakep loh kalo kamu isa menaikkan berat badan kamu 5 kilo. Pasti kliatan lebih seger". Yang jadi fokus bukan "kurus banget"-nya (which is negatif), tapi "gimana supaya dia lebih cakep" (sisi positifnya)

Yah, guah sendiri juga lagi blajar buat selalu keep positive. Gak selalu berhasil emang, kadang guah juga terjebak dengan ngomongin sisi negatif-nya orang laen ato bahkan mencela orang secara langsung. Tapi ya emang harus dilatih. Buat guah, bukan masalah disukai ato gak disukai orang, tapi kecenderungan berpikir negatif ituh emang nggak ada untungnya sama sekali. Don't u think so?

[buat semua yang suka ngomong "kalimat-positif-yang-menghibur-hati", stay there... kamuh akan lebih diingat orang laen (positively) ketimbang mereka yang suka ngomong "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati"]


NB. Please, guah nggak ada maksut menggurui siapapun. Kita menginjak bumi yang sama, dan setiap saat bernafas dengan udara yang sama. Guah nggak bisa membayangkan kalo semua orang di bumi ini selalu ngomong "kalimat-negatif-yang-bikin-sakit-hati" ke orang laen... Kita pasti nggak damai lagi hidup di dunia ini. Guah ngerasa bahwa kalo kita semua punya good attitude buat selalu bilang "kalimat-positif-yang-menghibur-hati" ke orang laen, guah yakin, bumi yang kita injak ini, akan jadi better place buat kita semua... Kamu yang baca blog ini, share ke orang laen tentang hal ini, lalu orang itu share lagi ke orang laen, gitu teruuus... dan guah yakin, bumi ini pasti jadi better place to live... (guah idealis banget yak?)

No comments:

Post a Comment