Tuesday, January 3, 2006

Keluarga Kelinci di Tahun 2006

Sebelumnya guah pengen ngucapin: "Enjoy 2006, the year of miracles...!" (guah garink banget yak?) Tapi ituh adalah ucapan SMS standard guah yang udah guah kirim ke puluhan nomer HP (nyasar ke hape kamuh nggak?). Guah seneng dengan kata-kata "the year of miracles"... Miracle nggak cuman terjadi di Christmas, tapi spanjang taon ini! Guah percaya ituh, dan pasti guah akan berjalan dalam miracle demi miracle di taon ini. Amin!

Topik formalin lagi hot2nya. Tivi2 pada nyiarkan tentang penggunaan formalin ini. Mamih juga sempet memberitakan tentang formalin ini tadi siang, dalam versi mamih tentu saja... Dan guah rada2 geli juga... Kaloh guah ceritakan dalam versi guah, gini:

Tempo hari, pas formalin masih blom terkenal kayak sekarang, mami pergi ke pasar dan ktemu ma tukang tempe. Cuplikan dialognya kayak gini:
Tukang tempe: 'niki tempe ne sae bu, kale dinten mboten rusak...' -step 1, promosi- (ini tempenya bagus bu. dua hari nggak rusak)

Mami: 'mosok kale dinten mboten rusak...?' -pandangan tak percaya- (masak dua hari nggak rusak?)

Tukang tempe: 'sak estu bu... tempe liane gak sampe sak dinten mpun bosok... lek tempe kulo, mboten... kale dinten tasik seger!' -dengan bangga- (beneran bu... tempe lain gak sampe sehari sudah busuk, kalo tempe saya, nggak... dua hari masih segar!)

Mami: 'inggih pun, kulo tumbas 540cm kubik...' -terhasut dengan sukses- (ya udah... saya beli 540 cm kubik)

Tukang tempe bengong dan memandang mamih dengan pandangan "iku-tempe-sak-piro?"... Dia nggak pernah blajar tentang volume balok waktu di SD. Kalo sajah dia pernah blajar, pasti dia dengan sgera tahu bahwa 540cm kubik dapat diperoleh dari 15x6x6cm.

Nah setelah tempe siap dimakan (waktu ituh), mamih dengan bangga cerita bahwa tempe yang dibeli adalah tempe dengan kualitas terbaik. Tempe inih... masih segar walopun dibiarkan 2 hari, begitu kata mamih bangga. Dan ratusan cm kubik tempe itu masuk ke perut guah dengan sukses, ditambah dengan perasaan bangga... "Inih tempe kualitas nomer 1, rasanya enak... apalagi yang masak mamih, pasti higienis!", pikir guah waktu itu...

Dan tadi, mamih ngomel2...
"Dasar tukang tempe... tempe isa tahan sampe 2 hari, ya pasti dikasi formalin... gitu bilang tempe ne sae..." Guah langsung kebayang ratusan cm kubik tempe yang udah masuk ke perut guah...

Buat guah, tukang tempe ituh jujur. Menurut versi dia, tempe yang isa tahan 2 hari adalah tempe yang baik. Dan tempe yang busuk dalam satu hari, jelas tempe dengan kualitas nggak baik. Supaya tempe bisa tetap segar, dia ngasih tambahan formalin. Jadi, dalam versinya, tempe yang dijualnya adalah tempe dengan kualitas baik... Pas mamih ngomong gituh, guah cuman bisa mandang papih dengan pandangan "jadi-selama-ini-kita-makan-formalin?". Dan papi membalas dengan pandangan "ituh-sebabnya-papih-kemaren-beli-wortel". Mamih mandang kami berdua dengan pandangan "oke-mari-kita-makan-wortel". Dan jadilah kami keluarga kelinci, gara2 berita tentang formalin.

Btw, guah punya temen namanya Virly (pacar dari Donnie, FCT#07. Tokoh Virly ato yang biasa dipanggil Veve ini pernah muncul dalam episode "the-girl-who-still-remain"). Dia kuliah Brawijaya jurusan THP (Teknik Hasil Pangan), temen dari I**a, the-girl-who-still-remain (yang kuliah kedokteran Brawijaya). Bisa menarik benang merah antara guah dan Virly? Nggak bisa? Ok, no problem... Dia cuman pemeran figuran.

Si Virly ini, pernah bilang ke guah (dalam kapasitas diah sebagai anak THP), bahwa semua makanan yang ada saat ini, nggak ada satupun yang bener2 sehat. Dia nantang guah buat nyebutkan satu aja makanan yang bener2 sehat. Waktu ituh guah kpikir nasi, tapi diah pasti dengan gampang bilang bahwa padi-nya disemprot dengan disinfektan. Lalu guah mikir2 lagi, kalo misalnya guah bilang jeruk, pasti juga sama. Jeruk kalo nggak di-karbit ya udah disemprot ma pembunuh hama. Akhirnya pilihan guah jatuh pada telor. Eh, Virly dengan gampangnya bilang, emang ayam yang bertelor nggak disuntik? Buset, kayaknya dia bener... Nggak ada satu makanan pun yang sehat hari gini... Kayaknya perjalanan guah menjadi keluarga kelinci masih akan lama...

[Buat para keluarga kelinci lain di luar sana, mari kita memasyarakatkan wortel dan me-wortel-kan masyarakat]

NB. Sbenernyah, keluarga kelinci ituh hanya istilah. Mungkin kamuh nggak termasuk kluarga klinci, tapi kluarga ayam (yang hanya makan jagung), kluarga marmut (yang hanya makan slada), ato kluarga kambing (yang hanya makan daun2an). Jadih, kitah bener2 menjadi kluarga aneh gara2 senyawa formalin ini...

No comments:

Post a Comment