Sunday, January 15, 2006

Fokus ke Duit

Ok, aku tau, judulnya garink buanget jack! Moga isinya nggak.

Gini, ketika kamu udah bisa menghitung angka (say, pas kamu 4 ato 5 taon), aku yakin kamuh akan segera ahli dalam menghitung uang. Dulu, aku dikasi uang saku seratus perak per hari (hampir 20 taon yang lalu di SD Taman Harapan), dan buat aku, seratus perak itu berarti 4 buah permen atau bisa disubstitusi dengan dua bungkus kerupuk cacing (kerupuk cacing ya, bukan cacing) atau disubstitusi dengan dua gelas es strop atau disubstitusi dengan satu bungkus mihun atau satu bungkus nasi goreng (porsi anak SD ya, bukan porsi di restoran!). Untuk jajan2 yang berharga di atas seratus, jelas di luar jangkauan. Dan aku nggak cukup telaten untuk menyimpan seratus perak agar menjadi dua ratus perak keesokan harinya untuk membeli jajan yang berharga di atas seratus. That's explain knapa aku nggak ingat sama sekali jajan yang berharga di atas 100. (Yang alumni SD Taman Harapan bisa bernostalgia dengan jajan2 di kantin itu...)

Sayangnya hubungan "atau" pada kalimat di atas nggak kayak OR di logika programming, yang mana aku bisa milih satu, dua atau semuanya dan masih bernilai TRUE. Hubungan itu adalah hubungan XOR yang kalo kamu milih semuanya akan bernilai FALSE. Jadi harus milih salah satu. Kalo duit seratus perak itu aku beliin satu bungkus mihun, ya artinya aku nggak isa beli es strop. Kalo aku beliin dua gelas es strop (which is seringkali aku lakukan sehabis pelajaran olahraga), aku cuman bisa mandang cacing tanpa bisa beli kerupuk cacing. Got my point?

Nah, aku nggak tau gimana pengalaman kamu ketika kamu udah ngerti nilai dari duit ini. Yang jelas, buat aku ketika pas SD, tiap hari aku setor duit ke kantin dan mereka menukar duitku dengan jajan. Kalo duit abis hari itu, ya nunggu besok, papi ngasih seratus perak lagi. Abis lagi di kantin. Besoknya dapet lagi. Abis lagi... Gituuu terus.

Ketika aku SMP, aku nggak lagi dapet seratus perak tiap hari. Papi, secara sepihak ngubah sistem penggajianku. Sistemnya diganti dengan "minta kalo butuh" (kayak cc2-ku yang juga ngalami fase itu). Nggak ada uang yang secara periodik aku dapatkan kayak pas aku SD. Artinya, aku nggak punya penghasilan rutin. Duit juga nggak cuman disetorkan ke kantin. Tapi pos2 aliran duit bertambah, yaitu di mall dan bioskop (which is pada zaman itu adalah Mandala di Malang Plaza). Terus ada lagi tempat yang sering aku setori duit, yaitu LPK Kosayu. Loh kok? Ya, dulu pas kelas 2 SMP aku kursus komputer di sana (dan sekarang aku malah ngasih kursus di sana).

Pas SMA, pos2 aliran duit jadi lebih banyak lagi. Selain kantin, mall, bioskop (yang mana kedua pos terakhir itu nggak terlalu sering aku setori) ada pos laen yang secara periodik aku setori duit, yaitu buku komputer dan tabloid Komputek. Buku komputer, yang waktu itu terlalu mahal buat dibeli dalam ukuran kantongku, aku baca di Gramedia, dan dipraktek-kan di rumah (skarang aku malah bikin buku komputer sendiri). Tabloid Komputek ini adalah cikal bakal dunia menulisku sekaligus pertama kalinya aku dapet duit dari jerih payahku (ok, dapet angpao di hari raya imlek gak termasuk jerih payah, catet!). Aku inget banget artikel pertama yang aku tulis, yaitu game Black Jack yang aku bikin pake Quick Basic (masih ada kalo mo ngopi). Aku dapet 25 ribu yang dikirim lewat pos wesel (yang mana uang skolahku waktu itu 35 ribu/bulan dan harga tiket nonton di Mandala 3.500). 25 ribu yang aku dapet itu, aku investasikan pada 2 buah buku komputer, yang lalu dari situ, aku menulis beberapa artikel lagi dan dapet duit lagi (investasinya berhasil). Jadi, pas SMA, aku dapet dua aliran duit, yaitu dari papi dan dari hasil menulis. Tapi duit dari menulis itu, selalu habis di pos yang namanya Gramedia (sampe sekarang Gramedia itu masih jadi pos yang sering aku setori duit).

Pas kuliah, tiga semester pertama, aku masih dapet aliran duit dari papi. Dan karir menulisku juga menanjak dari honor 25 ribu sampe 200 ribu per artikel. Terus, dari kerja part time ngajar di LPK pas semester 3, aku bisa ngedapetin 300-400 ribu sebulan, yang mana akhirnya aku ngambil keputusan untuk mutus aliran duit dari papi dan bertekad untuk membiayai kuliah sendiri. I did it sampe aku di-wisuda (bangga gitu loh!).

Dengan punya duit sendiri, ternyata nggak gampang ngaturnya. Terutama kalo kamu nggak punya target mo diapain duitnya. Ini kejamnya sistem duit. Kamu bisa menghabiskannya di pos apapun. Dan pos yang paling sering aku setori duit pas aku kuliah adalah pos yang namanya "FUN", ini karena lingkungan FCT yang mendukung. Para FCT (including me) lebih sering have fun ketimbang kuliah (that's explain knapa karir para FCT nggak ada yang berhubungan dengan komputer, dari salesman knalpot sampe pedagang snack kliling). Setiap minggu, kami mengadakan kunjungan rutin ke tempat-tempat wisata. Itu membuat kami hafal setiap sudut kota Batu, petak kolam renang Orchid, Purnama, tempat bermain di AgroWisata, bahkan sampai ke tangga naik di Gunung Bromo (gunung ya, bukan jalan!). Ke situlah aliran duit banyak mengalir ketika aku kuliah.

Blom selesai, setelah lulus kuliah, aliran duitnya menjadi ke yang namanya "pacaran". Bagi yang blom pernah pacaran, aku bisa kasih tau bahwa pacaran itu ternyata merupakan salah satu pos yang harus kamu setori duit (jadi jangan dipikir gratis ya). Mungkin aku rada2 kolot, tapi aku miris ketika tau bahwa anak2 SMP/SMA yang pacaran, ternyata dapet aliran duit dari ortu-nya... Knapa ketika tau fakta bahwa anak2 SMP/SMA pacaran pake duit ortu, aku ngerasakan ada nuansa "gak-keren-blas". Buat aku, aku ngerasa bangga ketika aku isa ngajak makan cewek ku, ngasih kado pas ultah, pas valentine, pas Christmas ato special ocasion yang laen yang mana kadonya aku beli dengan duitku sendiri. Kalo duit dari ortu, kok rasanya "apa-istimewanya?". Aku kolot kali ya?

[skenario 1]

Tono: "Pa, minta duit"
Papa: "Buat apa?"
Tono: "Buat beliin kado si Tini, pacarku... Lusa dia ultah Pa... Ngajak makan2 di Amsterdam" (si Tini nama fiktif ya)
Papa: "Ooo... Tapi papa ikut makan2 boleh ya? Kan papa yang beliin kado?"

[skenario 2]
Tono: "Ma, minta duit"
Mama: "Loh, kemaren kan udah dikasi...?"
Tono: "Iya, tapi skarang kan malem minggu Ma. Nanti malem mo nonton sama Icha..." (Icha nama fiktif ya... Tapi nama fiktifnya kok...?)
Mama: "Mama ikut boleh nggak? Kan mama yang bayar..."

Jadi kalo boleh aku sarankan sih, slama aliran duit kamu masih dapet dari ortu, kayaknya kalo pas pacaran mending bayar ndiri2 aja. Ortu kamu nyari duit itu buat kamu kan, bukan buat pacarmu. (Saran ya, bukan keharusan)

Nah, coba kamu pikir2, aliran duit kamu saat ini dapet dari mana dan lari kemana. Buat aku, pas aku SD, duit adalah kerupuk cacing ato sebungkus mihun. Pas aku SMP, duit adalah makan, mall dan bioskop. Pas aku SMA, duit adalah buku komputer. Pas aku kuliah, duit adalah have fun. Dulu aku begitu meng-agung2-kan duit. Semua aku ukur pake duit. Semakin banyak duit, means aku semakin bisa ber-have fun. Kerja keras tujuannya supaya bisa dapet duit. Karena dengan duit, berarti (sekali lagi) "kesenangan".

Sebenernya nggak ada yang salah dengan pikiran itu. Tapi jadi salah besar ketika kamu menjadikan duit sebagai pusat dari segalanya. Duit itu, harus jadi hamba, bukan jadi tuan. Kalo duit kamu jadikan tuan, nanti dia yang memerintah kamu (karena kamu hambanya).

[skenario]
Duit: Ayo, kerja... nanti aku dateng ke kamu.
Kamu: Ya2... aku kerja.
Duit: Kurang keras, kerja lebih keras lagi.
Kamu: Ya2... aku kerja lebih keras lagi. (nuruti keinginan si duit)
Duit: Hehe2... gitu dong hambaku.

Ini skenario yang menunjukkan duit berkuasa atas kamu. Jangan biarkan duit menguasai kamu sampe kamu mengorbankan segalanya demi mengumpulkan duit ini. Loh, more money kan berarti more pleasure? Ok, consider this.

Kalo kamu dihadapkan pada pilihan ini, pilih mana kamu? (ini pake logika XOR ya, nggak boleh pilih dua2nya):
- Rumah mewah atau suasana rumah yang menyenangkan?
- Tempat tidur yang paling empuk di dunia atau tidur nyenyak?
- Arloji Rolex atau waktu?
- Buku atau pengetahuan?
- Obat atau kesehatan?
- Seks atau cinta?
- Asuransi atau keamanan?

Pilihan pertama bisa didapet dari duit sedang yang kedua nggak bisa.
Orang mengejar duit untuk membangun rumah mewah, tapi suasana rumah nggak menyenangkan. Orang mengejar duit untuk beli tempat tidur paling nyaman di dunia (kayak motto dari Slumberland) tapi ternyata dia nggak isa tidur di situ. Orang mengejar duit sampe waktunya abis (padahal dia pake jam Rolex asli!), orang mengejar duit dan bisa beli buku2 yang isinya pengetahuan tapi nggak pernah sempet dibaca. Orang mengejar duit sampe nggak mempedulikan kesehatan. Orang mengejar duit dan bisa beli seks tapi dia nggak dapet cinta. Orang mengejar duit tapi akhirnya ngerasa nggak aman saking banyaknya duit.

Jangan salah ya, aku bukan orang yang anti duit. Sekali lagi ya, aku bukan orang yang ANTI-DUIT ato iri dengan orang2 yang berduit. Nggak...!
Aku juga bukan orang yang pasrah dapet duit berapa aja dijalani. Nggak...! Aku juga butuh duit. Nanti kalo aku jadi kuliah, aku bakal butuh duit cash 8 digit. Untuk resepsi pas merried, aku bakal butuh 8 ato bahkan isa membengkak sampe 9 digit! Dalam kamusku, duit masih penting.

Tapi dalam semua pekerjaan yang aku lakukan, fokusnya bukan duit (bukan munafik nggak pengen duit, nggak... aku tetep pengen duit, tapi ketika aku kerja, that's not the focus). Kalo aku fokus ma duit, ngapain aku jadi guru? Mending jadi programmer di perusahaan yang bonafide dengan pendapatan 4-5x lipat dari sekarang (jangan pandang aku dengan pandangan "emangnya-elo-mampu?").

Jadi knapa aku mau jadi guru? Di sini letak barter-nya. Kalo aku kerja di perusahaan, aku mungkin isa beli jam rolex [which is harganya mencapai 7 digit!] tapi jelas aku nggak akan punya waktu buat nulis buku, termasuk nulis blog ini [which is menyenangkan buat aku]. Aku menukar duit dengan kesenangan.

Kalo aku kerja di perusahaan, aku nggak akan bisa jadi sopir buat papi mami (karena sehabis kerja, aku pasti lebih pengen beristirahat). Mungkin aku akan nggaji sopir buat nganter papi mami (yang mana papi mami akan lebih akrab ma sopir itu ketimbang ma aku). Duit aku tuker dengan suasana akrab di kluarga.

Itu yang aku alami... Mungkin kamu punya pengalaman laen yang berhubungan dengan "pengejaran duit" ini.

Dan kalo kamu ngelakukan semua pekerjaan kamu dengan baik, apapun itu, duit itu bakal ngikuti (bukan kamu yang ngejar tapi malah dateng dengan sendirinya). Aku udah ngeliat banyak orang yang nerapkan prinsip ini, tapi kayaknya mending nulis apa yang udah aku alami aja deh... (biar bukan sekedar teori)

Misalnya dari hobiku programming, aku bikin program2 buat company (tanpa bermaksud cari duit) eh, ternyata ketika programku dipake di company, dari situ duit bisa masuk (Ok, nggak segampang itu ya...).

Contoh laen, aku isa dapet order bikin buku panduan TOKI dari panitia TOKI stelah bebek2 binaanku secara konsisten berhasil mewakili propinsi Jatim di Olimpiade Sains. Padahal waktu mbina bebek2 itu, aku nggak fokus pada duit yang aku dapet, tapi fokus untuk upgrade kemampuan bebek2 itu. Eh, ternyata ada duit juga yang dateng.

Dari hobiku nulis artikel dulu (which is aku lakukan sebaik mungkin), aku jadi dikenal ma pimpinan redaksi PC Media. Dan dari situlah aku dikasi kesempatan untuk nulis buku2 komputer, yang membuat duit dateng ke aku.

See? Bukan aku ya yang ngejar duit... Duitnya dateng sendiri.

At least hukum aksi-reaksi duit yang dateng sendiri karena do-the-best di kerjaan, works for me. Aku mo buktikan hukum ini sekali lagi (masih blom terjadi, makanya aku pingin buktikan kebenaran hukum aksi-reaksi ini). Waktu aku nulis buku Lit4TeenSoul, aku nggak fokus ke berapa duit yang bakal aku dapet dari royaltinya. Fokusku, buku itu isa memotivasi anak2 muda sehingga mereka bisa punya better personality. Jadi pas nulis, aku bener2 nulis dengan passion untuk mencapai fokus itu. Bukunya emang blom terbit. Nanti kalo udah terbit, we'll see, apa dari situ, bakalan ada duit yang dateng selaen dari royaltinya.

Mungkin hukum aksi-reaksi dari duit itu kayak gitu ya... Smakin dikejar, kitanya semakin terperosok lebih dalem buat ngejar dan ngejar lagi. Tapi slama kitanya do the best di hobi ato kerjaan, apapun itu tanpa fokus pada duitnya, eh, duitnya malah dateng sendiri...

[buat pembaca blog ini: lakukan pengamatan di sekitar kamu, apakah benar bahwa mereka yang do the best di kerjaan ato hobi, tanpa fokus ke duit, ternyata duit isa dateng sendiri ke mereka? Hasil pengamatan boleh di-posting di comment]

NB. Sayangnya cewek tidak sama dengan duit. Harus dikejar dengan fokus yang terarah... [which is blom brani guah lakukan sampe saat ini sehingga berakibat fatal, yaitu status the-girl-who-still-remain udah "in-relationship"...]

No comments:

Post a Comment